Hong Kong Bahas Pengakhiran Pakta Pajak Pengiriman AS

Hong Kong Bahas Pengakhiran Fakta Pajak Pengiriman AS

Pemerintah Hong Kong mengatakan sedang mempertimbangkan kemungkinan langkah-langkah untuk mendukung industri pelayaran menyusul keputusan pemerintah AS untuk mengakhiri perjanjian antara kedua wilayah yang membebaskan industri pelayaran dari pajak.

Pemerintah AS mengumumkan pada Oktober 2020 bahwa mereka akan mengakhiri perjanjian dengan Hong Kong tentang pendapatan dari operasi kapal internasional efektif 1 Januari 2021. Setelah pengakhiran Perjanjian, pemerintah Amerika Serikat dan Hong Kong berhenti memberikan keringanan pajak atas penghasilan yang diperoleh dari pengoperasian kapal internasional oleh perusahaan pelayaran pihak lain.

Baca Juga: Bentuk Usaha Tetap (BUT)

Pemerintah Hong Kong diminta menanggapi kekhawatiran industri perkapalan tentang dampak pemutusan Perjanjian terhadap industri perkapalan Hong Kong.

Menanggapi serangkaian pertanyaan yang diajukan kepada pemerintah, Menteri Transportasi dan Perumahan Frank Chan Fan menyatakan di Dewan Legislatif pada 18 Agustus:

“Pemerintah menyadari sepenuhnya dampak negatif dari penghentian US Agreement terhadap industri pelayaran lokal. Kami telah secara aktif mendiskusikan langkah-langkah mitigasi dengan komunitas perdagangan dan mencari nasihat hukum tentang masalah ini. ”

Chang Fan memberikan beberapa informasi tentang bagaimana volume perdagangan telah berubah, tetapi mengatakan sulit untuk memperkirakan berapa banyak penghentian perjanjian dapat merugikan industri. Dia mengatakan pemerintah sedang berusaha untuk memperluas jaringan perjanjian pajak berganda Hong Kong untuk membuka lebih banyak peluang bagi bisnis Hong Kong.

Baca Juga: Penyusutan dan Amortisasi

Dia mengatakan: “Pemerintah saat ini telah menandatangani CDTA dengan delapan yurisdiksi sejak Juli 2017, sehingga jumlah total CDTA menjadi 45, di mana enam mitra CDTA adalah negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Selain itu, pemerintah telah menandatangani perjanjian pajak berganda untuk pengiriman dan pendapatan maskapai dengan lima yurisdiksi lain ([yaitu] Denmark, Jerman, Norwegia, Singapura dan Sri Lanka), serta perjanjian pembebasan timbal balik yang dikonfirmasi dari pajak atas penghasilan dari pengiriman dari Chile “.

Baca Juga :  Pajak Penghasilan Perusahaan Jepang

Dia menyimpulkan: “Pemerintah saat ini sedang bernegosiasi dengan 13 yurisdiksi. Kami akan berusaha untuk menyelesaikan negosiasi dan menandatangani CDTA sesegera mungkin, dan akan terus secara aktif mengidentifikasi mitra negosiasi. ”