Saham Eropa Jatuh Setelah Optimisme Tentang Sesi Asia

Saham Eropa jatuh, minyak jatuh dan dolar menghapus sebagian kenaikan, dengan sedikit optimisme tentang sesi Asia yang berlanjut hingga awal perdagangan di London, di mana pasar memperdagangkan saham pada akhir paruh pertama tahun 2020.

MSCI World Stock Index, yang mengukur saham di 49 negara, naik sekitar 0,1 persen pada 0830 GMT pada hari Selasa, setelah saham Asia naik karena data yang kuat dari pasar perumahan AS dan pabrik-pabrik Cina.

Saham global turun sekitar 8 persen sepanjang tahun ini, setelah anjlok 35 persen antara 20 Februari dan 23 Maret dalam aksi jual paling dahsyat sejak Depresi Hebat. Tetapi indeks saham global naik 17,5 persen pada kuartal ini — di jalur untuk kenaikan kuartalan terbesar sejak kuartal ketiga 2009.

Kasus COVID-19 yang meningkat masih menunjukkan tanda-tanda gelombang kedua pandemi yang mematikan, tetapi pasar masih mengantisipasi pemulihan ekonomi global karena tindakan penguncian dilonggarkan.

Los Angeles telah menjadi pusat pandemi baru dengan meningkatnya kasus virus corona dan rawat inap di sana meskipun ada perintah Gubernur California Gavin Newsom yang mengharuskan bar ditutup dan penduduk mengenakan masker di hampir semua tempat umum.

“Pasar aset melihat melampaui statistik COVID,” kata Neil Jones, kepala penjualan valuta asing di Mizuho Bank. “Ada beberapa harapan bahwa virus akan dapat dikendalikan, dan kemudian setelah itu, mengharapkan beberapa bentuk tindakan untuk memerangi virus.”

Pada hari Senin, Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan prospek ekonomi terbesar dunia itu “luar biasa tidak pasti” dan akan bergantung pada penanganan virus corona dan pada upaya pemerintah untuk mendukung pemulihan.

Saham Eropa jatuh pada hari Selasa, dengan indeks Euro Stoxx 600 turun 0,2 persen, setelah relatif terikat selama dua minggu terakhir.

Baca Juga :  Dewa Saham Sipil Mengejutkan Seluruh Pasar Saham! Pikat 20.000 Pemegang Saham Untuk Bergabung!

Indeks FTSE 100 di London turun 0,7 persen. Ekonomi Inggris mengalami kontraksi terbesar sejak 1979 pada awal 2020 karena rumah tangga mengurangi pengeluaran mereka, menurut data resmi yang mencakup beberapa hari pertama penguncian virus corona.

Didukung oleh arus masuk akhir kuartal, dolar naik semalam tetapi tetap stabil di awal perdagangan London, memangkas kenaikan awal. Pada 0830 GMT, berada di 97,59 terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,2 persen hari ini.

“Saya memperkirakan permintaan dolar secara keseluruhan akan berlanjut saat Juli mendekat,” kata Neil Jones dari Mizuho.

Dia menambahkan, “Jika ada jeda musim panas, kita mungkin melihat aksi jual dolar dalam pemilihan, tetapi menjelang akhir tahun, saya berharap untuk melihat peningkatan permintaan dolar.”

Euro turun sekitar 0,2 persen terhadap dolar, pada $ 1,1221, sedangkan dolar Australia dan Selandia Baru yang lebih berbahaya jatuh.

Harga minyak turun karena para pedagang mengambil keuntungan setelah kenaikan tajam di sesi sebelumnya dan perusahaan minyak negara Libya mengumumkan kemajuan dalam pembicaraan untuk melanjutkan ekspor, yang dapat meningkatkan pasokan.

Minyak mentah AS turun 1,5 persen menjadi $39,12 per barel, sementara minyak mentah Brent turun 0,6 persen menjadi $41,15 per barel.

Parlemen China mengesahkan undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong sebagai tanggapan atas protes pro-demokrasi tahun lalu. Amerika Serikat, Inggris dan pemerintah Barat lainnya mengatakan undang-undang tersebut merusak otonomi yang diberikan kota itu ketika diserahkan pada tahun 1997. Reaksi pasar terbatas.

Permintaan untuk utang Jerman yang aman tidak banyak berubah, dengan imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun di -0,474 persen, tetapi permintaan untuk utang Eropa selatan yang lebih berisiko agak turun.

Baca Juga :  Bitcoin dan Ether Kembali ke Levelnya Lagi Setelah Larangan Crypto di China

Pedagang akan mencari petunjuk dari angka inflasi zona euro, yang akan dirilis pada 0900 GMT, dan dari pidato Isabelle Schnabel dari Bank Sentral Eropa, serta John Cunliffe dan Andy Haldane dari BoE.

Originally posted 2022-06-02 08:26:56.

Check Also

Reserve Bank of Australia

Reserve Bank of Australia diperkirakan akan memangkas suku bunga menjadi satu persen

Dengan para pedagang memperkirakan peluang 77 persen bahwa Reserve Bank of Australia akan memangkas suku …