Petunjuk Pemotongan Pajak Baru

UE Mencari Masukan Tentang Petunjuk Pemotongan Pajak Baru

Pada 28 September 2021, Komisi Eropa meluncurkan konsultasi tentang Arahan yang diusulkan yang akan mewajibkan negara-negara anggota untuk memperkenalkan aturan yang sama mengenai pemotongan pajak atas pembayaran dividen dan bunga.

Arahan tersebut juga akan mencakup sistem bagi otoritas pajak untuk bertukar informasi dan bekerja sama satu sama lain.

Baca Juga: Pedoman Perpajakan

Menurut Komisi, Arahan tersebut bertujuan untuk meningkatkan prosedur pemotongan pajak yang memberatkan bagi investor lintas batas di pasar sekuritas. Perubahan ini terutama akan menguntungkan investor portofolio lintas batas.

Sebagaimana dijelaskan dalam konsultasi, ketika seorang penduduk UE melakukan investasi dalam sekuritas di negara anggota lain, pembayaran yang diterima sebagai imbalan (dividen atau bunga) biasanya dikenakan pemotongan pajak di negara tempat investasi (negara sumber), di tarif yang seringkali lebih tinggi dari tarif yang dikurangi berdasarkan perjanjian pajak berganda bilateral yang berlaku. Dalam hal ini berlaku, untuk menghilangkan pajak berganda, investor non-residen kemudian diminta untuk mengajukan klaim pengembalian ex-post atas kelebihan pajak yang dipotong oleh negara sumber.

Baca Juga: Pembetulan, Pembatalan Ketetapan Pajak dan Penghapusan Sanksi Administrasi

Komisi mencatat bahwa prosedur saat ini dapat disalahgunakan, seperti yang ditunjukkan baru-baru ini oleh investigasi yang dilakukan oleh konsorsium jurnalis investigasi yang melaporkan adanya dugaan penipuan pajak skala besar yang dikenal sebagai skema “Cum / Ex” dan selanjutnya “Cum / Ex” Cum “Skema di beberapa negara anggota UE, yang menelan biaya miliaran negara anggota.

Selain itu, mekanisme keringanan pajak pemotongan untuk pembayaran lintas batas telah terbukti panjang, intensif sumber daya, dan mahal bagi investor dan agen pajak, kata Komisi. Menurut Komisi, dalam beberapa kasus, biaya tinggi ini mendorong pembayar pajak non-penduduk untuk melepaskan hak mereka untuk mengajukan manfaat perjanjian pajak yang menjadi hak mereka, sehingga mengarah pada pajak berganda dan sebagai konsekuensi dari pengembalian bersih yang kurang menarik daripada untuk investasi dalam negeri.

Baca Juga :  Hong Kong Menjelaskan Keringanan Pajak Yang Kesulitan Keuangan Selama Pandemi COVID-19

Baca Juga: Usaha Dagang Asing

Konsultasi tersebut mempertimbangkan tiga opsi, yaitu: meningkatkan prosedur pengembalian pajak pemotongan agar lebih efisien, menetapkan bantuan UE bersama yang lengkap pada sistem sumber, dan/atau meningkatkan kerangka kerja sama administratif yang ada untuk memverifikasi hak atas manfaat konvensi pajak berganda.

Check Also

pinjaman online terdaftar ojk

Pilihan Pinjaman Online Terdaftar OJK Dengan Bunga Rendah

Jika Anda sedang mencari pinjaman online OJK bunga rendah, maka Anda perlu dengan cermat memilih …