Administrasi Pajak Belt and Road Initiative

Forum Belt and Road Setujui Agenda Administrasi Pajak Digital

China telah menetapkan prioritas Dewan Mekanisme Kerja Sama Administrasi Pajak Belt and Road Initiative (BRITACOM) selama lima tahun ke depan, di forum kedua pengelompokan 36 negara.

BRITACOM kini memiliki 36 anggota dewan dan 30 pengamat. Hal ini dimaksudkan untuk menjadi sarana di mana China dapat mendorong peningkatan kerja sama di antara negara-negara yang mendukung Inisiatif Belt and Road di bidang administrasi perpajakan.

Baca Juga: Bangun Guna Serah (Build, Operate, and Transfer)

Inisiatif Belt and Road adalah strategi yang dipimpin Tiongkok untuk mengikat ekonomi dan budaya lebih dari 60 negara melalui darat dan laut. Ini terdiri dari Sabuk Ekonomi Jalur Sutra berbasis darat yang mengintegrasikan perdagangan dan investasi di Eurasia dan Jalur Sutra Maritim yang membentang ke Indonesia, Asia Selatan, Timur Tengah, dan Afrika. Tujuannya adalah bahwa pada tahun 2050 kawasan Belt and Road akan menyumbang 80 persen dari pertumbuhan PDB global, dan tiga miliar lebih banyak orang akan maju ke kelas menengah. Sebagai bagian dari itu, China telah menandatangani sejumlah perjanjian untuk mendukung negara-negara lain untuk mengembangkan zona ekonomi khusus pajak di dalam wilayah mereka, sebagai bagian dari dorongannya untuk memajukan hubungan perdagangannya di sepanjang Belt and Road.

Tujuan BRITACOM yang dinyatakan adalah untuk membangun lingkungan pajak yang ramah pertumbuhan melalui kerjasama dan berbagi praktik terbaik dengan tujuan berikut:

  • Mengikuti aturan hukum;
  • Meningkatkan kepastian perpajakan;
  • Mempercepat penyelesaian sengketa pajak;
  • Meningkatkan pelayanan wajib pajak; dan
  • Meningkatkan kapasitas administrasi perpajakan.

Baca Juga: Undang-undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP)

Tujuan BRITACOM yang dinyatakan termasuk juga mendukung pengembangan dan implementasi langkah-langkah melawan erosi basis pajak internasional dan pergeseran laba (BEPS), seperti yang dipelopori oleh OECD, dan penerapan standar transparansi pajak internasional.

Baca Juga :  Singapura mengizinkan pembayar pajak untuk melaporkan penyesuaian harga target yang lebih lama

Forum pertama diadakan pada tahun 2019. Lebih dari 20 pertemuan virtual dilaporkan telah diadakan di antara anggota sejak saat itu, dan 26 program pelatihan, mendukung 1.200 pejabat pajak dari 71 yurisdiksi, telah diadakan di Belt and Road Initiative Tax Academies (BRITA) di Yangzhou, Cina; Nur-Sultan, Kazakstan; Makau, Cina; dan Beijing, Cina.

Pihak berwenang China mengatakan forum kedua, yang diadakan pada minggu pertama September, berfokus pada bagaimana negara-negara peserta dapat memodernisasi administrasi pajak. Perwakilan hadir dari 61 yurisdiksi, termasuk Kazakhstan, Rusia, Cina, UEA, dan Singapura, serta kepala 12 organisasi internasional.

Pada upacara pembukaan, Pascal Saint-Amans, Direktur Pusat Kebijakan dan Administrasi Pajak OECD, membahas pekerjaan OECD yang sedang berlangsung untuk mengembangkan aturan pajak internasional baru untuk perusahaan multinasional terbesar di dunia, yang dimaksudkan untuk mengatasi tantangan pajak ekonomi digital.

Baca Juga: Objek Pajak

Berbicara di forum tersebut, Wang Jun, Ketua pertama BRITACOM dan Komisaris Administrasi Perpajakan Negara China (STA), mengatakan dalam dua tahun terakhir BRITACOM telah diubah dari visi menjadi kenyataan dengan upaya bersama. Forum terbaru membahas peningkatan peran big data dan analytics dalam administrasi perpajakan; digitalisasi proses perpajakan untuk kepentingan Wajib Pajak; dan perlunya peningkatan pertukaran informasi di antara anggota dewan, antara lain.

Jun merinci bagaimana China telah memperkenalkan opsi pengarsipan elektronik untuk 99 persen pengarsipan terkait pajak. Selama periode hingga 2025, dia mengatakan China akan fokus pada peningkatan cara menganalisis data pembayar pajak dan memperkenalkan program faktur elektronik untuk memodernisasi administrasi secara signifikan.

Dia mengatakan negara-negara BRITACOM akan membahas dalam sesi mendatang tren terbaru dalam digitalisasi dan peluang untuk kolaborasi. Dia mengatakan dukungan akan ditingkatkan untuk program pelatihan yang ditawarkan melalui BRITA dan Pusat Pajak Multilateral OECD-STA di Yangzhou dan lebih banyak struktur akan diberikan untuk agenda ini, dalam hal penetapan kurikulum dan kumpulan pelatih dari negara-negara yang berpartisipasi.

Check Also

pinjaman online terdaftar ojk

Pilihan Pinjaman Online Terdaftar OJK Dengan Bunga Rendah

Jika Anda sedang mencari pinjaman online OJK bunga rendah, maka Anda perlu dengan cermat memilih …