career planning K krishnan

Bagaimana Perkembangan karier di bidang kue Sekarang..?

Jika Anda memiliki hasrat untuk membuat kue, Anda dapat menjelajahi karir di bidang kue juga. Tidak semua orang ingin menjadi dokter, pengacara, atau insinyur. Ada banyak orang yang hobi memasak, memasak, dan membuat kue.
Tren karir berubah. Lihat seberapa populer acara CCook di TV. Ada ratusan koki. Mereka berkeliling dunia dan menyajikan semua jenis hidangan kepada pemirsa. Banyak orang dewasa sangat menyukai acara memasak di TV. Hari ini, mari kita lihat beberapa karir dalam membuat kue.

Apa yang dilakukan pembuat roti?
Tukang roti menyiapkan berbagai jenis makanan yang dipanggang. Tukang roti mencampur bahan-bahan sesuai resep untuk membuat roti, kue kering, dan makanan panggang lainnya.

Apa tanggung jawab mereka?

Tanggung jawab dapat bervariasi tergantung pada tempat kerja. Biasanya tukang roti melakukan hal berikut:

  1. Periksa kualitas bahan kue
  2. Siapkan peralatan memanggang
  3. Takar dan timbang tepung dan bahan lainnya
  4. Campurkan bahan-bahan yang diukur dalam mixer atau blender.
  5. Uleni, gulung, potong dan bentuk adonan
  6. Bagi adonan ke dalam cetakan, kaleng, atau loyang.
  7. Atur suhu oven dan tempatkan barang-barang di oven atau panggangan.

Pembuat roti memproduksi berbagai jenis dan jumlah roti, kue kering, dan makanan panggang lainnya yang dijual di toko roti, hotel, toko grosir, grosir, restoran, rumah sakit, dan sekolah.
Tidak semua orang makan nasi atau mie. Ada orang yang lebih suka makan roti.

Banyak orang beralih ke roti karena pola makan mereka.

Jenis pembuat roti

Pembuat roti komersial

Pembuat roti komersial, juga disebut pembuat roti produksi, bekerja di pabrik yang memproduksi roti, kue kering, dan makanan panggang lainnya. Di pabrik-pabrik ini, pembuat roti menggunakan mesin pencampur batch besar, oven, dan peralatan lain yang dapat diotomatisasi untuk memproduksi makanan panggang standar secara massal. Mereka mengikuti instruksi untuk jadwal produksi dan resep dengan hati-hati.

Baca Juga :  Anda Ingin Berkarir di Medis..?

Pembuat roti eceran

Pembuat roti eceran bekerja terutama di toko kelontong dan toko khusus, termasuk toko roti. Dalam kondisi ini, mereka menghasilkan lebih sedikit makanan panggang yang dapat dimakan orang di toko atau dijual sebagai makanan panggang khusus. Pembuat roti eceran dapat menerima pesanan dari pelanggan, menyiapkan makanan panggang khusus, dan sesekali melayani pelanggan. Meskipun toko-toko ini disiapkan dan dijual dalam jumlah kecil, mereka biasanya datang dalam berbagai rasa dan ukuran. Sebagian besar pembuat roti eceran juga bertanggung jawab untuk membersihkan area kerja dan peralatan mereka, serta menurunkan persediaan.

Toko roti

Beberapa pembuat roti eceran memiliki toko roti tempat mereka memproduksi dan menjual roti, kue kering, pai, dan makanan panggang lainnya. Selain menyiapkan makanan yang dipanggang dan mengawasi seluruh proses memanggang, mereka juga bertanggung jawab untuk mempekerjakan, melatih, dan mengawasi staf mereka. Mereka harus menganggarkan dan memesan persediaan, menetapkan harga, dan memutuskan berapa banyak yang harus diproduksi setiap hari.

Pekerjaan itu bisa membuat stres karena pembuat roti mengikuti prosedur memanggang tenggat waktu dan sering bekerja dengan tenggat waktu yang ketat. Misalnya, pembuat roti harus mematuhi jadwal produksi harian untuk memanggang makanan dalam jumlah yang cukup sambil mempertahankan kualitas yang konsisten. Di pabrik manufaktur, mereka sering bekerja dengan pekerja manufaktur lain, seperti asisten dan personel pemeliharaan, untuk menjaga peralatan tetap bersih dan siap pakai.

Jadwal

Tukang roti dapat bekerja penuh atau paruh waktu.

Toko kelontong dan restoran menjual kue kering yang baru dipanggang sepanjang hari. Akibatnya, tukang roti sering bekerja secara bergiliran di pagi hari, sore hari, di akhir pekan dan hari libur.

Baca Juga :  Tukang Cukur dan Penata Rambut

Tukang roti yang bekerja di toko roti komersial yang memanggang setiap hari mungkin harus bekerja lembur dan di akhir pekan.

Bagaimana menjadi seorang pembuat roti?

Pelatihan di tempat kerja jangka panjang adalah cara paling umum untuk mendapatkan keterampilan yang Anda butuhkan untuk menjadi pembuat roti. Beberapa pembuat roti memulai karir mereka melalui program magang atau menghadiri sekolah teknik atau kuliner. Tidak diperlukan pendidikan formal.

Meskipun tidak ada pendidikan formal yang diperlukan untuk menjadi pembuat roti, beberapa kandidat menghadiri perguruan tinggi profesional atau komunitas. Program biasanya berlangsung 1 hingga 2 tahun dan mencakup nutrisi, keamanan pangan, dan matematika dasar. Pelamar mungkin memerlukan pendidikan menengah untuk mendaftar dalam program ini.

Sebagian besar pembuat roti memperoleh keterampilan mereka melalui pelatihan di tempat kerja yang ekstensif, yang biasanya berlangsung selama 1 hingga 3 tahun. Beberapa pengusaha mungkin menawarkan program magang untuk calon pembuat roti.

Tukang roti di toko roti dan toko kelontong khusus sering kali memulai sebagai magang atau peserta pelatihan dan mempelajari dasar-dasar memanggang, membuat icing, dan mendekorasi. Mereka biasanya mempelajari topik-topik seperti nutrisi, sanitasi, dan dasar-dasarnya.

Originally posted 2021-09-25 09:47:40.

Check Also

Pro dan kontra memulai bisnis di Malaysia

Pro dan kontra memulai bisnis di Malaysia

Seringkali tampaknya investor lebih memilih Singapura daripada Malaysia. Mereka percaya bahwa Singapura jauh lebih nyaman …