China’s stock trading-materipajak.id

Perdagangan Saham di China Telah Melampaui 1 Triliun yuan Dalam Satu Minggu, di Karenakan Investasi Lainnya Mengering.

Investor China beralih ke pasar saham lokal karena opsi yang dulunya menguntungkan seperti real estat dan cryptocurrency telah mendapat sorotan pemerintah yang meningkat.

Menurut Informasi Angin, sejak akhir Juli, volume perdagangan harian di saham daratan A telah melampaui 1 triliun yuan ($ 154,56 miliar) dan mencapai rekor 1,71 triliun yuan pada hari Rabu.

Baca Juga: Pengurang Penghasilan Bruto

Menurut data, ini kira-kira dua kali lipat rata-rata volume perdagangan harian dalam dua tahun terakhir sebesar RMB 840 miliar.

Dan pada hari Rabu, volume perdagangan untuk komposit Shanghai saja mencapai 842,2 miliar yuan, tertinggi sejak Juli 2015, ketika pasar saham China jatuh di musim panas di tengah spekulasi yang tinggi.

Enam tahun kemudian, musim panas ini adalah salah satu peraturan pemerintah terberat China yang mempengaruhi sektor teknologi dan pendidikan. Seruan politik yang mendasari untuk “kemakmuran bersama” – kekayaan moderat untuk semua, bukan hanya beberapa orang terpilih – telah menjadi insentif bagi Beijing untuk mengejar kebijakan baru ini.

Ting Lu, kepala ekonom Nomura untuk China, mengharapkan dorongan politik baru untuk mengurangi ketimpangan kekayaan ini akan paling terasa di real estat.

Baca Juga: Norma Penghitungan Penghasilan Neto

Melonjaknya harga rumah selama beberapa dekade terakhir telah memicu spekulasi serius dan menciptakan beban keuangan pada keluarga yang mencoba membeli rumah di daerah dengan sekolah yang bagus atau dekat dengan tempat kerja. Pihak berwenang Cina telah menekankan dalam beberapa tahun terakhir bahwa “rumah adalah untuk tempat tinggal, bukan spekulasi,” dan membatasi kemampuan pengembang untuk membangun rumah baru dengan utang tinggi.

“Pasar mungkin telah menjadi begitu fokus pada badai peraturan sehingga mereka mengabaikan gajah di dalam ruangan: pembatasan Beijing pada sektor real estat, yang menyumbang seperempat ekonomi China dan setengah dari bisnis konstruksi dunia,” kata Lu pada Agustus. laporan. 24 laporan.

Baca Juga :  DPR Menyetujui RUU Tax Amnesty (Pengampunan) Pajak

“Pasar perlu bersiap untuk apa yang bisa berubah menjadi jauh lebih kuat dari yang diharapkan, pertumbuhan yang lebih lambat, lebih banyak kredit dan obligasi yang gagal bayar, dan potensi gejolak pasar saham,” katanya.

Perdagangan saham jangka pendek
Real estat memegang sekitar 65% aset rumah tangga pribadi di China pada 2018, dibandingkan dengan 49% di AS, menurut Noah Research. Ini berarti bahwa sebagian besar modal China dapat masuk ke ekuitas.

Baca Juga: Norma Penghitungan Khusus

“Spekulasi real estat jelas tidak pantas,” kata Schelling Xie, analis senior di Stansberry China, dalam bahasa China, menurut terjemahan CNBC. Karena pihak berwenang China telah memperketat larangan transaksi cryptocurrency tahun ini, “ke mana uang ini pergi?”
Dia mengharapkan lebih banyak uang masuk ke pasar saham, terutama karena ketidakpastian tentang pertumbuhan ekonomi membuat investor mengharapkan kebijakan moneter hanya melonggar, memungkinkan lebih banyak modal untuk bergerak.
Pasar saham daratan, terbesar kedua di dunia, telah tumbuh secara signifikan sejak kehancuran 2015 dan menarik sebagian besar investor institusional. Tetapi perilaku spekulatif investor ritel tetap ada di pasar saham, yang banyak dibandingkan dengan kasino.

Dengan peningkatan volume perdagangan baru-baru ini, banyak investor telah beralih ke pendekatan jangka pendek dari pendekatan jangka panjang, karena “tidak terlalu sulit” untuk mengikuti lonjakan beberapa saham yang kurang dikenal jika pedagang “ cukup sensitif,” kata Xie.

Baca Juga: Penghitungan Penghasilan Netto Wajib Pajak Bentuk Usaha Tetap

Minat investor yang meningkat mempengaruhi indeks saham China dengan cara yang berbeda. Shanghai Composite naik lebih dari 2% minggu ini, sedangkan Shenzhen Composite sebagian besar tidak berubah dan Star 50 turun lebih dari 5%.
“Volume perdagangan tinggi baru-baru ini terutama karena rotasi sektor,” kata Chaoping Zhu, ahli strategi pasar global di JPMorgan Asset Management. “Menghadapi ketidakpastian pasar yang konstan, investor menjual saham bernilai tinggi dan membeli sektor defensif dengan valuasi rendah.”

Baca Juga :  Daftar Penerima Bantuan Dana Sosial Terbaru

“Misalnya, blue chips yang undervalued di sektor perbankan, sekuritas, dan real estat menarik arus masuk yang signifikan,” katanya, seraya menambahkan bahwa penjualan juga meningkat baru-baru ini.

Check Also

Reserve Bank of Australia

Reserve Bank of Australia diperkirakan akan memangkas suku bunga menjadi satu persen

Dengan para pedagang memperkirakan peluang 77 persen bahwa Reserve Bank of Australia akan memangkas suku …