taxdispute_materipajak.id

Prancis dan AS Bertujuan Untuk Mengakhiri Sengketa Pajak Digital

Prancis dan Amerika Serikat akan mencoba mencapai kompromi dalam perselisihan yang sedang berlangsung mengenai pajak layanan digital (DST) baru di Prancis dalam dua minggu ke depan, menurut menteri keuangan Prancis Bruno Le Meur.

AS telah mengancam akan membalas tindakan tersebut dengan menawarkan bea tambahan pada beberapa impor Prancis ke AS.
Berbicara pada konferensi pers dengan Komisaris Perdagangan Eropa Phil Hogan, Le Maire mengatakan Prancis dan AS telah sepakat untuk “menggandakan upaya kami dalam beberapa hari mendatang untuk mencoba menemukan kompromi pajak digital di dalam OECD.”

Baca Juga: Bentuk Usaha Tetap (BUT)

Le Maire berharap kompromi seperti itu akan tercapai pada saat dia akan bertemu dengan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin di Forum Ekonomi Dunia di Swiss, yang akan dimulai pada 21 Januari 2020.
Namun, jika pemerintah kedua negara gagal mencapai kesepakatan, UE akan mempertimbangkan langkah-langkah untuk melawan bea tambahan yang dikenakan pada barang-barang Prancis, kata Hogan.

DST Prancis adalah pajak 3% atas pendapatan perusahaan digital yang menyediakan layanan periklanan, menjual data pengguna untuk tujuan periklanan, atau menyediakan layanan perantara. Perusahaan dengan pendapatan global € 750 juta (US $ 838 juta) atau lebih dan penjualan di Prancis setidaknya € 25 juta harus membayar pajak.

Baca Juga: Pembetulan, Pembatalan Ketetapan Pajak dan Penghapusan Sanksi Administrasi

AS mengklaim pajak tersebut secara tidak adil mendiskriminasi perusahaan yang berbasis di AS dan saat ini sedang mempertimbangkan tambahan bea masuk 100 persen atas impor Prancis tertentu senilai US$2,4 miliar.
AS juga menyarankan bahwa mereka dapat memulai tindakan serupa terhadap negara-negara lain yang menerapkan waktu musim panas “sementara”, menjelang pengenalan rekomendasi perpajakan digital OECD yang akan datang. Dalam surat 3 Desember 2019 kepada OECD, Mnuchin mendesak negara-negara untuk menangguhkan inisiatif semacam itu, dengan alasan bahwa mereka memiliki “efek diskriminatif pada bisnis AS dan tidak sesuai dengan arsitektur aturan pajak internasional saat ini yang ditujukan untuk memajaki pendapatan bersih. bukan pendapatan kotor.”

Baca Juga :  Daftar Penerima Bantuan Dana Sosial Terbaru

Mnuchin juga tampaknya telah menyarankan bahwa AS tidak mendukung arah yang diambil negosiasi internasional untuk menyelesaikan masalah pajak ekonomi digital, menyerukan dalam suratnya untuk rezim safe haven sebagai tanggapan parsial terhadap masalah ini.

Baca Juga: Tindak Pidana di Bidang Perpajakan

Pedoman Safe Harbor OECD mendefinisikan safe harbour sebagai “ketentuan yang berlaku untuk kategori pembayar pajak atau transaksi tertentu dan membebaskan pembayar pajak yang memenuhi syarat dari kewajiban tertentu yang ditentukan oleh aturan penetapan harga transfer umum suatu negara”.
Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire baru-baru ini mengatakan proposal AS akan membuat rencana pajak digital OECD “opsional” untuk bisnis digital dan karena itu tidak dapat diterima, kantor berita Agence France-Presse melaporkan.

Check Also

ustr_materipajak.id

USTR Adakan Audiensi Publik tentang Pajak Digital Prancis

Pada 6 Januari 2020, Perwakilan Dagang Amerika Serikat (USTR) mengumumkan bahwa dengar pendapat publik formal …